Lagi Malas Menulis Blog

Aku lagi males nulis dan males ngapa-ngapain. Mandi ? Males. Liat cewek cantik? Males. Baca buku ? Males. Makan? Dua kali sehari plus ngemil coklat dua biji. 
Aku mendesah pelan di atas kasur yang berantakan seperti kapal pecah. Gairah untuk nulis lagi turun di level tingkat dewa atau apalah. Kalo udah gini, biasanya aku butuh liburan ke pantai atau gunung.




Pernah ga sih kalian ngalamin males nulis dan males ngapa-ngapain? Sebagai blogger, hal itu mungkin jadi hal memalukan yang kudu cepet-cepet diatasi. Ide numpuk tapi jari lagi ga mau diajak berkompromi. Mood aku penginnya leha-leha, jari jemari ga mau nyentuh keyboard laptop ataupun komputer, tapi otak tetep maksa agar pihak-pihak yang males segera bergerak. Crash. Ga ketemu solusi. “Hu hu hu”

Masalahnya, kalo males nulis dibiarin, bakal susah untuk memulai lagi dan aku pernah ngalamin itu. Dengan alesan sibuk dan ga nulis sebulan bahkan berbulan bulan, butuh beberapa hari bagi aku untuk memulihkan segala sesuatu. Gaya nulis, kebiasaan, ngolah ide sampe bikin joke-joke garing di tiap tulisan. Ini sama banget dengan kondisi ketika putus cinta, lama-lama terbiasa, akhirnya jadi males untuk memulai hubungan yang baru. 

aku pernah nulis bahwa penulis atau blogger yang baik itu adalah orang yang konsisten. Bodo amat tulisannya mau jelek atau bagus. Setiap blogger punya jadwal masing-masing agar bisa konsisten. Ada yang nulis seminggu sekali, seminggu dua kali, tiap hari, atau setaun sekali. Konsisten banget tuh. Malesnya. Hehehe, . .

Menurut aku kalo latihan nulis secara berkala tapi ga putus-nyambung, tingkatan teknik dan eksekusi ide bakalan meningkat bahkan bisa melesat. Tapi kalo nulis aja males dan ga konsisten, mana bisa disebut blogger yang mendedikasikan dirinya untuk nulis ? Gilee edan banget bahasa aku.

Biasanya setelah jalan-jalan ke pantai lalu teriak di gunung kemalasan berkurang dan siap tempur lagi.


Comments
10 Comments

10 komentar

  1. Malas nulis blog, la terus ini apaaaaa? Hahaha.. Tapi beneran malas lihat cewek cantik? Skrg sudah mulai cowok ganteng? Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak gitu juga kelles, maksudku nulisnya tergantung mood, klo mood baik pasti pikiran untuk menulis akan muncul

      Hapus
  2. Astagfirullah...eko sekarang beralih...dosa ko. dosa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heh, opo seh, aku sek Nomal mas brooh

      Hapus
  3. Kata orang, butuh piknik, Mas Eko. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk, iya sih kalo keteruan pikniknya bikin kantong jebol kecuali ada yang membiayai semua, hehehe

      Hapus
  4. teriak di gunung boleh tapi janga lompat abis teriak ya, ntar kurang satu manusia *...........* di Madura

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkw, aku gak segitunya juga kelles, . . . .

      Hapus
  5. sangat tertarik membaca tulisan ini terutama dibagian >>

    Menurut aku kalo latihan nulis secara berkala tapi ga putus-nyambung, tingkatan teknik dan eksekusi ide bakalan meningkat bahkan bisa melesat. Tapi kalo nulis aja males dan ga konsisten, mana bisa disebut blogger yang mendedikasikan dirinya untuk nulis ? Gilee edan banget bahasa aku. <<

    semoga ane bisa konsisten juga ya om :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk, asalkan artinya sama, mendesah dengan menghela nafas, tanpa mengurangi arti dari kata tersebut.
      Hahaha, ayoo semanagat Nulis cari bahan bahan, . . .

      Hapus