Bersyukur Lahir Di Era 90an



Ini masih tentang ke absurd hidup aku pada masa-masa aku kecil. Kali ini aku terinspirasi dari anak-anak kecil zaman sekarang dengan permainan super canggih ala smartphone punya.
Gilaaa.. aku aja sama anak-anak ingusan zaman sekarang kalah telak masalah teknologi, Aku masih pake bodohphohe bukan smartphone "Duh".
Tapi biarlah.. ini mungkin nasib aku yang harus aku syukuri (menenangkan diri sendiri :D). 

aku jadi keingetan dan kenangan dengan maenan-maenan aku saat itu.
Aku bersyukur banget lahir di era 90an karena bisa bisa menikmati maenan-maenan yang seru bersama teman-teman. Bisa berkumpul, ketawa bareng, gak kayak zaman sekarang, pertemanan hanya lewat sosmed, interaksi hanya sebuah like, komen and mention semata. MIRIS!

Daripada kita mikirin zaman sekarang, yuk buat iri yang lahir pada era millenium atau 2000an. Salah satu maenan yang pasti kalian juga pernah melakukannya.
1.      Kelereng
Masih inget gak nih dengan permainan satu ini? Dalam permainan ini kamu harus jago nembak kelereng lawan dengan kelereng kamu. Nanti ya klo kelereng lawan kena ya dia bisa jadi milik kamu.
Prinsipnya si kaya orang nembak cewek. Klo lo bisa nembak dengan jitu, kamu bisa dapet pacar idaman kamu itu.
Klo kamu belum punya pengalaman? Gini aja sobat,
Ketik REG<spasi>JOMBLO kirim deh ke nomer cewek cantik, sapa tau aja ada yang bilang kamu gila (ehhh... :D).

Lanjut ke permainan, ini yang permainan yang paling aku suka, kenapa? Aku paling jitu klo urusan nembak pake kelereng (klo urusan nembak gebetan, aku apess mulu, sial!).
Aku sering menang klo lawan temen-temen gue. Temen gue wanto, bana dan rizal selalu aku kalahin. Enaknya lagi klo kamu udah punya banyak kelereng bisa kamu perjual belikan dengan sesama teman kalian. Walupun aku jual ke temen-temen aku, besoknya udah ditangan aku lagi, aku menang lagi dan aku jual lagi. Cerdas kan aku. :D

2.      Layang-layang
Tau kan layang-layang itu apa? Klo gak tau, ada lagunya nih yang sangat populer.

Ehemm.. ehemm,, cek sound cek sound..
kuambil bulu sebatang...
kupotong sama panjang..
kuraut dan kutimbang dengan benang..
kujadikan layang-layang...

Terus untuk anak zaman sekarang, ada lagunya juga tau sob.! Chekidott..
Kuambil tongsis sebatang
Kutarik panjang-panjang
Kuangkat dan kufoto ulang-ulang
Photo selfie sama yayang (dilarang kesindir yang jomblo! :D)

Ehhh malah nyanyi lagi, lanjut ke topik...
Pokoknya kayak gitu deh pokoknya. Biasanya aku maen disawah sama temen-temen. Serunya lagi klo kita lagi maen saling gesek-gesekan, jadi biasanya klo gak punya gue yang putus ya punya temen aku.
Disini juga melatih olahraga dalam bidang lari. Lho? Apa hubungannyaa?
Gue kasih tau ya, klo punya kamu putus atau punya sapa aja yang putus, itu udah jadi barang orang lain, jadi kamu harus kejer layangan kamu, biar gak diambil temen kamu yang lain, jadi kamu harus punya kaki seribu sobat biar bisa lari kebut. Hhehe

“oiii layangan putus!!” seru temen aku.
Itu sih teriakan-teriakan yang biasa banget bagi anak-anak desa kalo ada layangan putus.
Biasanya ada perompak layangan, yang sengaja menunggu layangan putus. Mungkin karena gak punya uang atau yang lain x ya. :D
Tapi masalahnya, layangan putus itu seringnya masuk ke halaman orang lain, atau nyangkut di pohon, bahkan tiang listrik (alhamdulilah tempat gue udah ada listrik).

3.      Bola Bekel (permainan legend para cewek)
Untuk main bola bekel ini, biasanya pemain membolak-balik sesuatu yang berbentuk melengkung dari keong kayaknya (aku kan cowok, jadi gak tau namanya). Tapi bola-nya jangan sampai menyentuh lantai lebih dari satu kali. Ini permainan yang sangat disukai para kembang desa. Udah segini aja penjelasannya, nti klo kebanyakan dikira aku juga suka main. Aku kan cowok! Inget ya, c-o-w-o-k. :D

4.      PSP ala anak 90an alias Gimbot
Ini adalah mainan favorit anak-anak tahun 90an termasuk aku hobi banget.
Untung dulu ada saudara yang pulang dari kota bawa gimbot, terus waktu balik lagi kekota, gimbotnya ketinggalan. Yaudah langsung pasti hak milik pindah tangan. Klo gak ada kejadian itu mungkin aku gak punya maenan paling seru itu (jangan ada yang mikir aku sembunyiin waktu saudara aku mau pulang kekota ya! Ini alami begitu aja terjadi :D)

Gimbot yang umum beredar di pasaran biasanya sih berbentuk persegi panjang gitu dengan beberapa tombol untuk dipencet dengan jempol, layar sentuh belum ada bro! Trus game yang ada cuma satu game aja. Nggak kayak PSP atau game zaman sekarang yang bisa nyimpan sampai puluhan mainan.
Nah di Gimbot ini, game yang ada biasanya Tetris. Buat yang nggak tahu apa itu Tetris? “masa kecil kalian kurang bahagia”. Dan klo yang tau game Tetris itu apa “pasti kita seumuran”  Heheehe :D.

5.      Karet Gelang
Yupss bener banget karet gelang, aku masih inget banget karet gelang warna merah yang dimaenin. Ntah kenapa komoditas karet warna merah, padahal pada saat itu ada karet gelang warna kuning, ijo dan lain-lain. Ini masih menjadi misteri gue sampe saat ini. Klo ada yang tau tolong banget pencerhannya ya sobat? Makasih.

Permainan ini biasanya dimainkan saling untuk menembak. Mirip sama kelereng tadi sobat. Jadi umpannya kita taro pada ranting yang ditancapkan ditanah, dan bergantian untuk saling menembak. Klo dapet kena, sudah tentu hak milik karet itu menjadi milik kamu.
Yang aku ceritakan tadi untuk cowok, klo cewek biasanya antar karet saling disambung agar panjang, lalu dimainkan untuk saling meloncat dengan sistem point gitu. Permainan ini juga seperti olahraga lho... karena melatih tubuh untuk selalu bergerak, kadang aku juga ikutan maen (upsss. Keceplosan :D)


Kayaknya segini aja dulu ya sobat. Aku masih banyak yang lupa, Sapa tau temen-temen semua bisa mengingatkan aku lagi, nanti gue tulis deh. Kasih komentar makanya ya (maksa banget gak si? Hihihi)


Jangan sampai kita yang di atur teknologi, tapi kitalah yang mengatur teknologi. Gunakan dengan bijak!. :D

Semoga bermanfaat sobat!
Terimakasih.

Tidak ada komentar