Ternyata Pakai Masker Bukanlah Cara Utama Cegah Dampak Buruk Kabut Asap

Asap masih mengepung. Beragam titik api baru terus bermunculan menggantikan titik api yang telah sukses dipadamkan. Entah sampai kapan kabut asap pemicu infeksi saluran pernapasan akut ini dapat berakhir. Mungkin memang masih harus menunggu sampai akhir tahun 2015 nanti, ketika musim hujan betul-betul datang dan memadamkan ribuan titik kebakaran hutan.


Ketika bencana asap semakin mengkhawatirkan dan membahayakan, ribuan jiwa masyarakat yang selalu beraktivitas di luar ruangan tentu akan mencari dan membeli masker penyaring udara. Masker menjadi alat utama pencegahan dari dampak buruk kabut asap. Bahkan dalam kasus bencana asap 2015 ini masyarakat Indonesia nampak makin teredukasi dengan perbedaan fungsi dari masker biasa dan masker N95.
Harga masker yang terpaut jauh, membuat masker N95 diklaim mampu menghilangkan risiko buruk dari dampak asap. Dalam kondisi kabut asap sepekat apapun, jika sudah menggunakan masker N95 maka dianggap aman dan tak akan terlalu meracuni tubuh. Betulkah demikian?
Ternyata faktanya memakai masker bukanlah cara utama untuk mencegah dampak buruk kabut asap. Seperti yang dilansir dari laman BeritaSatu.com, Sekretaris Umum Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI), DR. Dr. Agus Dwi Susanto menjelaskan bahwa masker tak menjadi poin penting dan bukan satu-satunya cara yang harus dilakukan untuk mencegah dampak buruk asap.
Pada dasarnya, masker bukanlah yang utama, mengapa? Karena pencegahan primer jauh lebih penting untuk mencegah dampak buruk asap pada kesehatan manusia.
Apa itu upaya pencegahan primer? Dr Agus memaparkan upaya primer untuk mencegah gangguan kesehatan akibat dampak bencana asap meliputi mengurangi aktivitas luar ruangan, menutup pintu dan jendela rapat-rapat agar asap pekat yang membawa racun tak masuk ke dalam rumah, mengubah pengaturan pendingin udara AC menjadi mode recirculate, serta yang paling penting adalah selalu menjaga kesehatan badan dengan cara hidup bersih dan higienis (selalu mencuci tangan setiap berada dalam aktivitias luar ruangan di tengah kepungan asap).
Mengapa upaya primer menjadi lebih penting ketimbang harus repot-repot membeli masker mahal tipe N95? Pada kenyataannya tubuh manusia punya antibodi atau tameng yang kuat dalam mencegah masuknya bakteri, virus dan racun partikel mikro ke dalam tubuh. Jika semua upaya primer untuk menjamin badan tetap sehat sudah dilakukan, maka tak mesti harus masker N95, penggunaan masker tipe apapun tak akan masalah

Tidak ada komentar